Tentu saja penamaan pohon khuldi itu bohong besar alias hoax. Itu bisa-bisanya setan saja memberi nama. Padahal pada kenyataannya, pohon itu sama sekali bukan pohon keabadian. Buktinya, Nabi Adam dan istrinya walaupun sempat memakannya, bahkan sampai menerima hukumannya, yaitu dikeluarkan dari surga, ternyata keduanya tidak pernah hidup abadi. Keduanya juga tidak pernah menjadi malaikat, sebagaimana bunyi hoax karangan setan itu.

Jadi intinya pohon yang buahnya terlarang untuk dimakan oleh Nabi Adam di dalam surga memang ada wujudnya dan bukan dongeng israiliyat. Sebab semua kisahnya dijelaskan dengan detail di dalam Al-Quran Al-Karim. Namun penamaan pohon itu sebagai pohon khuldi semata-mata tipu muslihat setan. Nama pohon itu hasil rekaan semata, tetapi wujud pohonnya memang ada.

Wallahu a’lam bishshawab,
Ahmad Sarwat, Lc., MA

Add comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *