Di bidang aqidah, agama Islam relatif punya konsep yang sederhana. Tidak berbelit-belit sebagaimana keruwetan para filsuf barat yang memang rancu cara berpikirnya.

Maka di dunia Islam tidak pernah timbul jurang pemisah antar sekte aliran filsafat. Sehingga tidak pernah terjadi hegemoni ulama atau indoktrinasi aqidah. Apalagi dalil dan nash yang dimiliki umat Islam sudah sangat jelas dan mudah dipahami. Beda dengan dogma gereja yang sumbernya justru otak para pemikir linglung di Eropa.

Di bidang ilmu pengetahuan, kebebasan berpikir versi Islam sangatbisa kita banggakan. Dengan kebebasan itu, sejarah Islam bertabur cahaya dengan para penemu di bidang ilmu pengetahuan. Ibnu Sina, Ibnu Rusydi, Al-Khawarizmi, Al-Kindi, Ibnu Bathuthah, Al-Idrisi, dan sederet nama ilmuwan besar yang sampai hari ini masih dianggap sebagai tokoh iptek dunia.

Meski Al-Quran banyak bicara tentang fenomena alam, tetapi tidak ada satu pun ayat yang bicara terlalu detail tentang hal itu. Ini bedanya antara Injil hasil karangan manusia dengan Al-Quran kalamullah, yaitu hal-hal yang terkait dengan iptek lebih banyak diserahkan kepada otak manusia.

Sehingga silahkan saja manusia menikmati kebebasan berpikirnya, silahkan lakukan penelitian, eksplorasi, bahkan manusia ditantang untuk menembus jagad raya. Sesuatu yang di dalam dogma Gereja Eropa saat itu merupakan kemustahilan.

ustadz Ahmad Sarwat, Lc., MA

Add comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *